Tuesday, January 8, 2013

Malu, Kecil, Rendah



Nak ceritalah sikit ni kan.
Selalu dalam blog ni asyik bercerita tentang preasaan sedih, gembira and about what I felt about how humble I am sebab I am what I am and about who I am.

Cam ni la ceritanye,
Semalam lepas class ada la sorang kawan Ieja ajak Ieja jemaah dengan dia. Lama tak jemaah selain dari pegi Masjid masa semayang raya or masa Terawikh mase Ramadhan. Kalau masa di UNITEN dulu selalu jugak jemaah kat surau ngan kawan-kawan or dengan sesape yang memang ada kat surau tu.

Yang nak cerita ni bukan sebab ape,
Selalu semayang sorang, selalu orang lain imamkan. Tak pernah walau sekali orang tanye kat Ieja trylah imamkan solat. Tak pernah orang offer kat Ieja suruh jadi imam.

Dah tu nape pulak semalam special?
Kawan Ieja tu perempuan, dia muda dari Ieja, so naturally dia Tanya la, Ieja la imam kan solat tu. Ya Allah malunya~~~ dah la ayat hafalan tak lancar, solat setakat yang wajib tu tahu la, yang sunat semua tu masih dok belajar lagi. Obviously Ieja tak imam kan solat tu, tapi lepas habis tu, Ya Allah malu yang teramatlah. Belajar (bukan nak riak) tinggi-tinggi tapi nak tak layak nak memimpin.

Apa yang penting nak jadi imam?
I am not a born leader. I am not a good leader. I don’t know how to lead. Ieja tak pandai nak memimpin. Tapi sebagai seorang saudara, seorang kakak, sebagai orang Islam, menjadi pemimpin tu dah jadi tanggung jawab. Satu tanggung jawab yang Ieja tak dapat sempurnakan…

Ya Allah malunya…

Tu je nak cakap.
Wasalam

以上,
iejaちゃんでした。

1 comment:

  1. Jangan malu-malu. Mungkin peringatan dari Allah. Allah nak tegur melalui mcm2 benda Ieja. Lepas ni boleh la perbaiki lagi. Sama-samalah kita :)

    ReplyDelete