Monday, October 29, 2012

Prayers for New Yorkers


Superstorm Sandy looks really bad from what I see on the net and heard from the news. I hope that everyone is safe and well. My prayers will always be with you. Stay safe and stay strong all.

Love, XOXO

Ieja

Friday, August 31, 2012

Post tak bertajuk



Salam dari negara matahari terbit.

Dan salam Merdeka untuk semua saudara-saudara di tanah air.

It has been quite a long period since I have written here. Lama sudah tak bermadah dalam bahasa sendiri. Lama sudah tak menulis dalam bahasa ibunda. Memang cantik, memang hebat kalau kita dapat mengawal bahasa bukan bahasa ibunda tapi bukankah lebih indah kalau disamping bahasa yang dapat dikawal itu ditambah dengan kecantikan bahasa yang memang sudah sebati dalam darah daging kita sendiri.

Diperantauan ni, banyak yang buat saya sedar akan kelebihan yang kita ada didalam kekurangan yang memang dapat dilihat oleh mata kasar. Namun kadang kadang kecelaan itu yang dirindui. Mungkin kita belum sampai ke tahap teknologi yang dapat dibanggakan, mungkin politik Negara masih goyah and mungkin kestabilan ekonomi juga tak sehebat Negara-negara maju, tapi Negara darah tumpah ni jugalah paling unik. Tak dapat lagi nak cari tempat nak “mengeteh” dan “melepak” dengan murah.
Dan kat si sana juga la, kawan kawan yang paling saya rindu. Yang kat sini pun memang baik dan hebat, tapi entah kenapa, yang disana juga yang dirindui. Orang-orang yang membakar semangat kemelayuan dalam diri ni, bermula dengan hari tiupan puisi ‘gadis-gadis’ “Tiga Venus”. Kendian pertama kali diri ini terasa diterima dalam suatu kumpulan atau sebagai seorang rakan adalah sewaktu mengenali rakan-rakan ‘Rumah anak teater’.
Bermula dengan mereka-meraka nilah mula aku sendiri mencintai mengenali bangsa sendiri. Dalam mengenali mereka-mereka ni, dikenalkan pula dengan rakan rakan di acara puisi ‘Frinjan’ dan ‘Akar’. These people have gave me more than just friendship. 

It was these people as well that I learned to be more open to new challenges and experiences. More courageous and matured. Kak Fynn, Ayam, K’n, Bob, Faizal dan Nam Ron banyak menyedarkan diriku tentang kepentinggan menjaga asal-usul dan tradisi serta menjaga harga diri. 

Mereka juga yang membuat aku lebih terbuka dalam menerima orang-orang yang diluar my circle of friends sebagai teman berbicara. Sebagai rakan berkongsi sedih gembira. Tempat meluahkan rasa cinta dan mengubat luka. Mereka yang memberi semangat dan api untuk aku terus menjuangkan cita-cita.

Mungkin apa yang aku citakan taklah sehebat dan setinggi mana dan apa yang dikejarkan hanyalah untuk kepentinggan diri dan mungkin secebis dapat aku pulangkan untuk membanggunkan anak senusa. Tapi itu hanya cita-cita.
Kini mereka-merekalah yang  mengubat rindu dan membakar menular api semangat.

Thank you korang semua… Dan masih belum terlambat untuk aku untuk mengucapkan maaf zahir batin untuk saudara semuakan…

Wasalam.

以上、
iejaちゃんでした.

Monday, January 16, 2012

Peringatan buat Diri dan teman-teman


Lama dah aku tinggal blog ni.

Lama aku tak mengarut, membebel tentang ketidak puas hatian aku yang entah apa apa tentang hidup.

Lama aku tak duduk dan menulis.

Lama aku hanya menyimpan segala di dalam fikiran aku.

Namun apa yang akan aku tulis ini mungkin akan menguris dan menikan sesiapa. Untuk itu, aku mohon ampun maaf, kerana perkara perkara yang akan aku perkatakan bukanlah ditujukan buat sesiapa walaupun rakan, atau kenalan aku dimana-mana. Apayang aku ining perkatakan hanyalah buat peringatan buat diri aku sendiri yang selalu lupa tentang perkara-perkara yang tidak sepatutnya aku lupa.  Dan apa yang aku akan tulis ini akan di’cross-post’ di blog-blog aku yang lain juga. Jadi kalau sesiapa yang terasa atau pun menganggap aku menyentuh tentang dirinya secara personal, sekali lagi aku ingin mohon maaf.

Aku bangga aku Melayu.

Melayu hanya pada nama kan. But at least sifat malu tinggi oi orang melayu ni.

Aku suka sifat takut mencuba.

Semua takut, but nak cuba, but at the same time tu, kalau benda tu hanya untuk suka suka, memang tak dpt aku buat… kalau terpaksa tu buatlah.

Aku tahu aku hipokrit.

Kekdg tu aku memang betul betul takut but bila ade org lebih takut dari aku, boleh pulak aku buat and pegang benda yang aku takut tu.

Aku tak kisah aku tak cantik dan ‘boyish’.

At least lelaki tak pandang aku cam nak makan aku, and aku bebas untuk bergaul dan jadi apart of them. Sebab aku kasar.

Aku suka benda luar jangkauan.

Jadi aku selalu mencuba untuk menjadi yang lebih baik dari diri aku sekarang. So, expectation yang gile bangang tinggi ni aku tahu kemungkinan untuk tak dapat tu memang tinggi but aku tak kisah, apajadi pun aku nak gerak kearah tu. Aku nak buat something yang orang tak buat, aku nak jadi lain dari orang lain. Tapi tu mimpi je lah kan~~~

Paling aku bangga aku seorang Islam.

Aku bukan Islam yang baik. Itu memang aku mengaku. Aku tak pakai hijab, semayang tak pernah cukup, pakai seluar nampak bentuk kaki and aku berhias.

Tapi aku bangga aku seorang Islam sebab aku takut untuk minum, jadi aku tak pernah dan takkan pernah ada walau setitik air haram itu dalam badan aku. Selalu aku dengar bila mabuk lelaki hilang kawalan, yang perempuan pula hilang harga diri... Walaupun bukan semua, namun hampir 80% dari mereka yang aku nampak didepan mata memang begitu. Sedih sangat bila tengok orang yang kita ‘care about’, orang yang kita ‘look up to’, nampak cam boleh tumbang bile bile mase. Sedih sangat, kekadang tu cam hilang hormat pun ade jugak. But hilang hormat for that particular moment je la.

And drunk girls especially one that are angry or frustrated are especially dangerous. Bukan kepada orang lain je but dangerous to herself as well. I’ve seen not once or twice but countless times. First time was the worst though. Kali pertama Ieja nampak there was one girl lying on the ground, her head on the edge of the pavement, all I could do was watch from across the road. The girl was treated like a rag doll, yang boyfriend tu pulak dah buat yang perempuan tu mabuk tak ingat dunia, jerit jerit, hempas and buat perempuan tu cam dia tak da harga (but mungkin jugak) but at least jangan lah treat dia macam dia tak da nyawa.

Then just a few days ago, ade sorg roommate (kot sebab ieja dok hotel dormitory sekarang and ramai je visitors) ni supposedly she went out to have a few drinks with a friend whom she likes (maksudnya dia kenal rapat and they kind of shared quite a few things together and dia percaya lelaki tu sebab lelaki tu is a great person apparently when he is NOT mabuk) and pergi hisap shisha kat rumah (ye kat sini dia bangang sket lah kan) lelaki tu dengan lelaki tu. Adik-adik (yang perempuan yg lelaki tu tak pe), walau sebaik mana pun, walau seikhlas mana pun, jangan la buat pasal nak lepak rumah lelaki walaupun kita kenal rapat dengan hati budi dia. Walau seikhlas mana pun dia, akan terdetik dalam hati dia yang perempuan inginkan benda yang sama dengan dia. Back to the story (which budak yang kena ni yang cerita lah kan, which ada biasnya dalam cerita in, I’m sure), budak ni lah kan, probably she had a glass too much and budak lelaki tu told her nak buat dengan dia, but dia tak nak (dia mabuk, but budak ni dia still somehow ada self-control walaupun dalam keadaan mabuk) so, the guy suruh dia keluar dari rumah tu and balik. As I said, dia mabuk, so probably dia sesat beberape kali (and she has worst sense of direction than me which has a very bad sense of direction as well) and terlepas the last train back to the hotel. Pandai ke tak nye budak ni bukan dia nak cari hotel lain or coffee shop ke ape, dia pegi izakaya (bukan Izaya Orihara ye… izakaya ni a Japanese drinking place, slalunye lepas kerja dorg pi tempat ni to drink and eat. Minum dlu baru makan) then dia jumpa sorang amamt Jepang nil ah ka, and the guy ajaka dia balik rumah, dengan pandainye budak ni pun ikut~~~ Ieja memula terpikir gak, kenapa dia tak balik je kat rumah kawan dia tadi tu dh terlepas train kan. But according to her sebab dia terlampau marah. Then piker-pikir balik lah kan, rasanya budak ni pun sebenarnya takde self-control as what she said dia ada. Dia pun secara sedar atau tidak, dia nak jugak, just dia terkejut bila og yang dia trust and dia sgt suka, tanye about those thing directly.

Mase dia cerita kat Ieja, dia nangis cam dia dah hilang segala gala. Kalau dia hargai diri dia tak mungkin dia ikut lelaki tu balik. Kalau dia saying diri dia, tak mungkin dia akan marah sampai macam tu dan pergi minum lagi. Kalau dia betul saying diri dia dan dia waras, kenapa tak call taxi.

So adik-adik yang daku sayangi… dan kakak-kakak serta semua yang lain, jangan lah jadi cam ni… sedih sangat.

Okay kalau tulis panjang lagi kang jadi novel plak… so I should stop here…

おしまい。