Sunday, August 30, 2009

MERDEKA! MERDEKA! MERDEKA?








Alhamdulillah sudah 52 tahun Malaysia Merdeka.
Aku? Lahir, lahir memang dah merdeka dah... nak masuk 21 tahun ieja hidup. 21 tahun tu memang dah merdeka. Aman damai, tade peperangan, tade apa pun... tapi persoalannya, MERDEKA kah kita sebagai individu?

Kalau di tanya erti Merdeka. Even ieja pun akan menjawab kebebasan dari penjajahan. Tapi adakah kita betul – betul dah Merdeka? Adakah kita betul – betul bebas dari penjajahan? Secara luarannya, mungkin YA. Secara kasarnya la... untuk 20 tahun, ieja betul – betul yakin yang kita ni semua memang merdeka... ieja akan membangkang secara halus (merajuk, kalau orang kata sebaliknya. =P ye aku manja! Sue me... >:P)

Lepas didedahkan dengan sejarah Malaysia (bukan sejarah Malaysia yang kat sekolah tau,sejarah sebenar yang dibaca dari memoir dan bacaan yang lebih boleh dipercayai), perasaan ragu itu ada. Ya, Malaysia MERDEKA. Itu tak di nafikan, tapi adakah rakyat Malaysia itu sendiri merdeka?

Tafsiran Merdeka yang pernah diajar suatu ketika dulu ialah, bebas dari sebarang ancaman serta bebas dari pemerintahan penjajah. Bebas dari sebarang ancaman ialah aman dan tenteram kan? Memang majority masa di Negara ini aman dan tenteram, tapi ada juga ancaman dan pergolakkan yang meragukan statement ini. Antaranya adalah:-






Artikel – artikel ini juga membuat ieja terfikir. Membuat ieja tertanya. Nak korek balik semua artikel memang malas, since kerja lain pun melambak depan mata ni, so, ni links yang ieja last read…
Negaraku: Bukan Identiti Malaysia dan Anak Bangsa Malaysia by Faisal Mustaffa.

Lagi satu yang menyebabkan tertulisnya entri ini iala disebabkan oleh cerita 1957:Hati Malaya. Soalan pertama yang ditujukan to me masa ieja kata nak tengok cerita tu. “Sejak bila plak adik tengok cerita Melayu macam ni?” soal my brother and my mom yang jawab, “Mesti ada salah satu budak teater tu kan… Tu yang nak sangat tengok.” Jawapan aku? Hanya senyuman. Walaupun dalam hati memang pun. Lalala… tapi ada juga terfikir disebabkan interview ni. ieja just nak tahu, which part yang dikatakan glembong tu. Memang ada. Seperti yang dikatakan, cerita ni bukan lah 100% facts, instead, its factual fiction, atau dalam erti kata lain, ia sebuah cereka rekaan berdasarkan fakta yang minimal.

Ieja bukanlah pengkritik filem, atau pengkaji sejarah (sejarah Malaysia masa SPM pun cukup makan je), and ieja rasa, cerita ni bukan untuk menceritakan sejarah itu sebagai 100% pengajaran sejarah, cukup sekadar menyedarkan masyarakat tentang perjuangan orang dulu – dulu dalam memperjuangkan keamanan Negara tanah tumpah darahku ini. Motif tengok cerita ni? Cuci mata… Lalala… naseb malam, kalau tak mau batal puasa aku tadi… =P

Tapi dalam dok cuci mata tu teringat pulak tentang 1Malaysia. Ni pun pendapat ieja la. Konsep 1Malaysia ni dari observation yang ieja lakukan, bukan lah concept yang baru, even before Merdeka lagi this concept dah cuba untuk dilakukan. Tapi 1Malaysia ni seolah – olah satu nafas baru untuk melenyapkan isu perkauman. Satu concept yang baru dinaikkan semula. Kenapa? Tu, ieja tak pasti.

Memang ieja tak menafikan yang ieja ni memang buta politik. Ieja ni kurang mengambil tahu, hanya bila perlu je. Tu pun sebab nak strengthen my language by reading… lalala… ye ieja suka baca paper sebab language dia (Sebab sekarang tak da masa nak baca fictions lagi…).

Sebelum ieja mengarut lebih panjang, baik ieja stop disini je la… Salam Ramadhan buat semua yang membaca, dan Selamat Hari Merdeka bagi rakyat Persekutuan Tanah Melayu semua (walaupun 1Malaysia) =P

-ieja-

p/s: Tai nampak kacak, K’n segak dan seperti biasa Azhar Sulaiman dan Rusdi Ramli seperti hebat dalam 1957:Hati Malaya =P a.k.a sebab aku tonton cerita itu… lalala…

Hati

Setelah hari itu aku melihatmu,
Hatiku yang kau pinjam,
Masih belum kau pulangkan.

Bila saja kau pulangkan hatiku itu,
Ianya terus dicuri,
Diambil tanpa aku ketahui.

Biar pun aku tahu siapa yang kejam itu,
Biar pun aku tahu siapa yang mencuri hati ku itu,
Namun aku tak kisah,
Aku hanya biarkan ianya dipegang oleh si dia itu,
Bukan kerna aku tidak kisah,
Tapi kerna aku tahu ianya akan selamat dalam genggaman dia.

-ieja-

"mon cœur, vous êtes porteur de mon âme et la lumière de ma vie..." Andrianne Sophia McCabe

Wednesday, August 19, 2009

Tiada Tajuk

Aku. Bangga. Bertemu. Dia.
Aku. Bangga. Dia. Wujud.
Aku. Keliru. Perasaan. Ini.
Hati. Tolong. Sampaikan. Salam. Ini.
Selamat. Selamanya.

Sunday, August 16, 2009

Review KoKEN : Teater Kompilasi 2

Pementasan teater bukan bangsawan telah diadakan di Stor Teater Dewan Bahasa dan Pustaka (Stor DBP), bermula 11 – 16 August, 2009 oleh Rumah Anak Teater melalui Projek Komuniti Kental (KoKEN) : Teater Kompilasi Volume II. Cerita yang pada dasarnya berkisar tentang perjuangan. Perjuangan yang disampaikan dalam bentuk yang amat berbeza tapi untuk tujuan yang hampir sama...

Teater Kompilasi Volume II mengishakan tentang 3 generasi, 2 cerita dalam satu pementasan yang sama… cereka pertama bertajuk ‘Legasi’ hasil nukilan Moizzis R.Cong dan cereka kedua bertajuk ‘Naturalisasi’ nukilan Nam Ron dan diolah semula oleh Fared Ayam.

Pementasan hari pertama untuk kedua - dua pementasan bagi ieja agak hambar. Kesemua pelakon (Tai terkecuali) seolah tidak melakukan persediaan yang cukup. Ada yang tak dengar suaranya, Ada yang emosi tak sampai dan ada yang sebutan yang tidak jelas.

Namun situasi yang amat berbeza dengan pementasan pada hari Sabtu. Terasa segala emosi, tenaga serta penghayatan dari semua pelakon. Perubahan ketara yang paling jelas dapat dilihat pads Noris Ali. Persembahan terbaik tetap digenggam oleh Tai. Mungkin kekuatan wataknya juga banyak mempengaruhi penghayatannya.

Pementasan 'Legasi' mengandungi 4 watak yang dibawa oleh Tai (Cikgu Bahar), Dira (Cikgu Zaharah), K'n (Cikgu Effendi) dan Meera (Suhaila). Dalam kedua - dua pementasan yang ieja hadir, lakonan Tai memang hebat namun part menari tu agak kekok. Either it's a result of lack of practice or lack of dance knowledge. But masa pementasan kedua, the dance was a little better walaupun masih kaku.

Untuk pementasan pertama watak Cikgu Zaharah, Cikgu Effendi dan Suhaila seolah - olah tiada jiwa. Dira, K'n dan Meera seolah hanya menghafal script tanpa mengeluarkan jiwa. Sebutan dari Meera agak samar dan voice projection dari Dira agak low. Namun pada pementasan hari Sabtu malam, kesemua mereka dapat menebus kekurangan itu. Watak Suhaila yang dibawa oleh Meera, seakan mendapat jiwa yang lain, yang lebih terbakar.

Bagi pementasan ‘Naturlisasi’ pula, pementasan hari pertama member kelainan dari segi mempunyai surtitle (macam subtitle tapi diatas). Dengan adanya surtitle ini, ruang untuk pelakon mengubah serta megolah script diatas pentas amat kecil. Maka kalau ada yang terlupa script atau tersilap perkataan, ia boleh dikesan dengan senang. Zahiril Adzim membawa watak Rahmat, Amerul Affendi membawa watak Razman dn Noris Ali membawa watak Nurul. Seperti yang ieja cakap diatas, ieja kurang appreciate the first show, walaupun ieja tak pasti apa yang kurang. Yang ieja dapat point out hanya satu, Noris kurang bersemangat dan suara sama seperti Dira, agak tenggelam. Dalam pementasan hari Sabtu pula, pementasan ni memag best tapi diganggu sedikit dengan deringan handphone. Dan pada pementasan hari Sabtu, tiada surtitle, maka room for improvisation was wider and the play became more interesting.

Walauapa pun, yang penting penonton terhibur dengan pementasan kali ni. Selain tu, banyak jugak ieja dapat pengetahuan tentang sejarah, walau pun bukan directly dari play ni. Dari segi kepuasan menonton, sebagai penonton yang tiada basic teater seperti ieja ni, for the first play i would give 3 stars out of 5 (3/5) and the Saturday’s show around 4 and a quarter star out of 5 (4.25/5). Kenapa ada .25? biarlah itu menjadi rahsia... lalala...

Ini hanyalah pendapat dan kritikan yang diharap boleh diterima sebagai kritikan membina. Ieja memang tiada basic teater, kalau ada pun dah bersarang dan berkarat. Apa yang ieja tulis diatas adalah ikhlas dari hati... harap tak ambil hati la kalau ada pelakon atau sesiapa yang membaca entri ni... :)

p/s: gambar dan video akan ditampal nanti, sebab ieja busy sket beberapa hari ni dengan majlis convo dan study untuk test... sorry...

love,
-ieja-

Friday, August 14, 2009

Dia

Aku sayang dia.
Aku nak jerit aku sayang dia.
Aku nak beritahu dunia
tapi aku tak reti nak beritahu dia
aku tak tahu macam mana nak bagi tahu dia.

-di saat kebosanan di majlis konvo. Tiada kena mengena dengan yang hidup atau mati.-

Monday, August 3, 2009

Gary Leon Roberts


Semalam ieja dikejutkan dengan berita pemergian seorang rakan ieja... walaupun kami tak begitu rapat, hanya sekadar teman berbual di kala berjumpa, dan hanya pernah berkongsi satu kelas bersamanya, pemergiannya seakan merentap dan menyedarkan kita semua akan hidup ini tak kekal. Hidup ini terlampau pendek. Hidup ini terlalu banyak kejutan.

Teman ieja yang bernama Gary Leon Robert ini banyak memberi semangat dan tunjuk ajar kepada ieja. He is the kind of person that is loved by everyone who is anyone. He is the kind that could never hurt anyone. Namun berita pemergian sahabat ini bukan sahaja mengejutkan, tapi cara pemergiannya yang lebih menyedihkan.

Dari cerita yang ieja dengar, he was found in the trash bin. Seorang yang boleh dianggap suci, kerana hatinya yang baik dan bersih serta pekerti yang boleh dikatakan sempurna di jumpai mati diantara timbunan sampah! Manusia memang tak berhati perut atau binatang yang melakukan itu, diharap akan mendapatlah balasannya.

Malam semalam, ieja ke rumah keluarganya. Ieja kagum dengan kehadiran rakan – rakan yang lain. Memang ramai. Ramai sungguh yang telah disentuh hatinya oleh Gary. Jika anda mahu melihat semangat 1Malaysia. Itulah dia. Pelbagai latar belakang. Pelbagai kaum. Pelbagai agama. Walaupun, tak baik disoal tentang ajal dan maut, tapi soalan ini masih menghurungi ieja. ‘Mengapa orang yang baik, selalu pergi cepat? Mengapa bukan orang yang jahat?’

Walau dalam jasad Gary sudah tiada bersama kami, semangat dan azamnya akan terus hidup dan bersama... I will always cherish the memories of TechComm and many others we had... May your soul Rest In Peace Gary Leon Robert. :’(