Wednesday, May 27, 2009

Untitled

Kehadapan bintang jatuh,
Yang terselepuk, terhumban dalam lembah nista,
Usah kau kesat deraian air matamu,
Jangan kau bangkit dari lamunan bangangmu,
Dengarlah segala caci maki mereka,
Jangan sekali kau baiki dirimu,

Oh bintang jatuh,
Kita semua diperangkap,
Kita semua ditipu,
HAnya kau yang tidak menggunakan akalmu,
Membaca dan meneliti helah yang dilakukan,
Mentafsir, mendengar kata duata yang di laungkan,
Namun ini bukanlah salah mereka,
Ini bukan dosa mereka,
Mereka hanya menunjuk arah,
Mereka hanya memberi jalan,
Tak mereka tahu akibatnya,
Tak mereka hirau akan akibatnya,
Tak mereka kesah akan azabnya,
Ini pilihan kau,
Ini jalan kau,
Ini tuju yang kau pilih,
Ini perjuangan kau,
Ini perperangan yang kau pilih,
Tiada yang menolak,
Tiada yang memaksa,
Mereka hanya berkata,
Mereka hanya mencuba,
Ini hidup kau, tujuannya kau yang tentu,
Perjalanan hidup kau, hanya kau yang tahu,

Hoi bintang jatuh,
Mana pergi idealogi basi kau?
Mana hilang fahaman lapuk kau?
Mana janji palsu yang pernah kau tabor?
Mana harta berjuta yang kau hebohkan dulu?
Mana kawan?
Mana rakan?
Mana pengikut yang kau banggakan dulu?

Sudah sudahlah bintang jatuh,
Usah kau hiba lagi,
Biarkan yang berlalu itu pergi,
Bangun dari tidurmu,
Bangkit dari lenamu,
Biarkan masa lampaumu dalam kenagan...

p/s: Thanks ZA for being the inspiration of this poem... (=

No comments:

Post a Comment